Legenda Anatolia 47 (Pamukkale)

Legenda Anatolia kali ini akan menyampaikan legenda legenda tentang Pamukkale yang memberi kesan sudut dari syurga dimana batu-batu telah berwarna putih oleh pengaruh air yang mengalir selama beratus-ratus tahun.

Legenda Anatolia 47 (Pamukkale)

Pamukkale adalah salah satu tempat pelancongan yang banyak orang mahu melawat apabila datang ke Turki. Batu-batu itu berwarna putih akibat daripada air panas yang mengandung kapur yang mengalir kebawah selama beratus-ratus tahun. Telah membentuk pemandangan yang menakjubkan dari air terjun dari kolam salji yang bertingkat-tingkat. Inilah legenda tentang Pamukkale. Pada zaman purba, mungkin pada abad ke-14, sebuah keluarga yang tinggal di rantau ini hidup dengan cara berhutan. Keluarga ini mempunyai seorang anak perempuan. Apabila gadis itu tumbuh, ternyata dia mempunyai imej yang buruk. Kebolehan yang diberikan dari Allah,  Tiada siapa yang bercadang untuk melakukan apa yang dia mahu dan tidak boleh melakukan apa yang dia mahu. Ibu-ibu lelaki yang melihat anak perempuan itu memberi amaran kepada anak-anak mereka "jangan membawa anak perempuan seperti itu datang kepada kami". Gadis muda tidak mahu melihat siapapun, ia melarikan diri dari orang-orang, gunung itu adalah gunung anda, gunung ini akan membawa saya berjalan-jalan, dan ia behenti. Pada hari seperti ini dikala ia berjalan di pergunungan, tiba-tiba ia terpeleset jatuh kebawah didalam salah satu kolam kolam Pamukkale. Gadis yang mengalami cedera itu tidak sadarkan diri.

Air Pamukkale yang banyak sulfur tersebut telah membuat perbezaan yang besar dalam gadis yang terbaring di kolam yang juga airnya panas tersebut. Gadis itu, dalam tempoh yang singkat menjadi cantik dan lebih cantik. Pada masa itu, anak lelaki dari ketua Pamukkale, yang melintas di sana, melihat gadis yang cedera berbaring di kolam renang tersebut dan terpana dengan kecantikannya. Dia mengambil gadis itu dan membawanya ke tempat ayahnya. Doktor dipanggil, gadis muda yang dirawat tersebut merasa terkejut kerana biasanya orang yang melihat dirinya selalu melarikan diri. Mereka yang datang dan pergi bersebelahan dengannya bersikap berbeza dengannya. Bahkan anak lelaki ketua selalu salah tingkah bila berdekatan dengan gadis itu. Gadis muda tidak boleh memahami sikap yang berbeza ini. Beberapa hari kemudian, apabila pembalutnya dibuka dan gadis itu mengambil cermin, ia merasa terkejut. Ia telah menjadi gadis muda yang jelita bahkan tidak ada hubungannya dengan keadaannya dahulu. Bapa dari anak lelaki itu meminang anak gadis muda itu dari bapanya dang mengawini mereka. Ciri-ciri penyembuhan perairan Pamukkale itu telah dijelaskan dan diketahui sehingga hari ini.

  Legenda lain tentang batu-batu putih Pamukkale ialah dari Mitologi Yunani dari zaman purba. Mengikut legenda itu, seekor gembala menggembalakan haiwan di pergunungan. Dalam kegelapan malam, dewi bulan Selena muncul dan ia melihatnya. Gembala yang begitu sangat terpengaruh dangan kecantikan dewi tersebut, hingga lupa dengan kewajibannya untuk memerah susu haiwan-haiwan tersebut. Haiwan-haiwan menelusuri ladang dengan susu yang tidak diperah. Susu mereka mula membengkak. Gembala memantau perjalanan Selena kesana kemari. Ia tidak mengambil berat tentang lebihan itu. Beberapa hari kemudian susu lembu-lembu itu telah merubah air dikolam Pamukkale. Susu-susu lembu-lembu yang melimpah telah membentuk imej Pamukkale hari ini yang berwarna putih seperti kapas. Jika anda pergi ke Pamukkale suatu hari nanti, anda akan mempunyai masa untuk menikmati kolam-kolam yang mengagumkan dan pemandangan yang indah serta kawasan arkeologi sekitarnya.



Berita Terkait