Legenda Anatolia 48 (Eskişehir)

Legenda Anatolia hari ini, kami akan menyampaikan sebuah legenda dari kebudayaan Eşkisehir.

Legenda Anatolia 48 (Eskişehir)

Di Eskisehir anda akan berhadapan dengan cendera mata bergaya perhiasan kecil kerajinan tangan yang dibuat sangat kecil dengan tekun putih seperti salji yang terbuat dari meerschaum. Kami akan menyampaikan legenda cenederamata meerschaum ini yang dikenal dari Eskişehir di negara ini.

Pada zaman kuno, di bulan Julai yang sangat panas, seorang lelaki muda dari sebuah kampung pergi kebandar. Dikala ia berkeringat kerana panasnya matahari, ia berehat seketika untuk makan tengah hari. Ia berlindung dibawah pokok pir bersendirian memberikan seketika untuk makan tengah hari dengan terlemişk panas terik. Ia berlindung di bawah naungan pokok pir liar. Memakan tomato beserta roti yang dibawanya, dan meminum semangkuk air. Kerana letih perjalanan dan panas, perlahan-lahan matanya tertutup, ia sangat mengantuk. Ia melihat seekor mole bermain dengan sebuah batu yang sangat putih. Bangun mengambil batu putih seperti salji itu ditanganya. Sementara menunggu panas tengah hari dibawah teduhan pokok, ia  mengeluarkan pisau dan mula mengukir batu tersebut.

Batu putih ini sangat mudah diukir dengan sebuah pisau.  Selepas mendapat beberapa potongan dari pisuu, keluar beberapa perkataan. Rintihan ''hai manusia, apa yang kau mahu dari saya, mengapa kau menikamku dengan pisaumu''katanya. Budak lelaki itu melepaskan batu dari tangannya sambil ketakutan. Ketika pada saat itu, batu tersebut berubah menjadi seorang gadis yang sangat jelita. Mankala budak lelaki masih dalam keadaan terkejut, gadis tersebut kembali berubah menjadi batu dan kembali kelubang hole dan hilang seketika. anak muda mula menggali untuk mencari tanahnya. Orang percaya bahawa langit tujuh lapis dan sama seperti tanah juga dipercayai mempunyai tujuh lapis.

Budak lelaki itu terus menggali tanah untuk menemukan gadis tersebut. Tetapi ia tidak mendapati apa-apa.Dikala ia menggali siang malam dengan rasa cinta itu, sehingga ia menemukan ajalnya. Ia mencapai tujuh lapisan langit tersebut. Orang-orang kampung yang tidak mendapatkan kabar dari budak lelaki tersebut, mula mencari budak lelaki itu. Dan ahirnya mereka mendapati tubuh budak lelaki yang telah tidak bernyawa didalam telaga yang telah digali oleh budak lelaki tersebut. Di telaga ini keluar batu-batu putih dengan berbagai ukuran. Orang-orang kampung tidak dapat memberi makna kepada peristiwa tersebut, tetapi mereka terus menggali dan mengeluarkan batu-batu putih tersebut dari lombong. Mereka mula membuat cendera mata dan menjualnya untuk menghasilkan wang. Sejak hari itu, hingga sekarang pengrajin Eşkişehir terus menghasilkan dan menjual mainan sebgai hadiah yang mereka buat dari meerschaum.  Tuan piri yang memulakan legenda mole meerschaum, dilihat dan dihormati sebagai master. Jika suatu hari perjalanan anda jatuh ke Eşkişehir yang terkenal dengan bandar pelajar besar yang bisa dicapai dengan kereta api cepat dari Istanbul maupun Ankara, anda boleh membeli hadiah yang terbuat dari batu putih tersebut sebagai cendera mata untuk kawan-kawan anda, atau sebagai hiasan di rumah anda.



Berita Terkait