Legenda Anatolia 38 (Cappadocia)

Legenda anatolia yang terkenal didunia yaitu Peribaca (Cerobong Asap Peri) salah satu tempat yang terkenal di Cappadocia.

Legenda Anatolia 38 (Cappadocia)

Wilayah Cappadocia terletak di antara Kayseri, Nevşehir dan Kırşehir di Anatolia, di mana sungai Kızılırmak mempunyai kelengkungan yang besar. Wilayah ini pertama kali dilawati oleh pelancong Barat dan melihat keajaiban dunia peribaca (Cerobong Asap Peri) dan dengan diterbitkannya ukiran dan teraan dalam buku-bukunya, ia menjadi terkenal didunia. Batu-batu semulajadi terdiri daripada jenis batu khas dengan hakisan angin dan air, beribu-ribu tahun kemudian telah menjadi  imej supernatural, yang merupakan kerucut di bukit-bukitnya.

Menurut pelancong Eropah, batu-batu ini adalah rumah peri. Itulah sebabnya ia dipanggil peribaca (Cerobong Asap Peri). Wilayah yang ditakluki orang-orang Persia pada abad ke-7 tersebut, memanggil sebagai negara kuda yang cantik yaitu "Cappadocia". Hari itu dikenali dengan nama itu dan menarik pelancong dari seluruh dunia. Datanglah ke legenda wilayah Cappadocia, Pada zaman dahulu  Orang dan gergasi telah hidup bersama.Para gergasi memberi ketakutan kepada orang-orang dengan kebesarannya, tidak memberikan keselesaan, kedamaian. Orang ramai sangat berhati-hati untuk tidak membuat ia marah. Untuk meredakan kemarahan mereka, mereka berkumpul di mezbah pada puncak peribaca dan berdoa. Kadang-kadang gergasi tidak boleh tenang,  dengan kemarahan mereka, mereka menghantar gunung berapi kepada orang-orang dari gunung tinggi di mana mereka tinggal. Bahkan orang tidak dapat tenang dalam sehari. Rumah-rumah mereka, ladang mereka, pokok-pokok mereka dibakar dengan api, dan menjadi abu. Nah, pada hari itu, jalan peri-peri Sultan Jatuh ke Cappadocia. Apabila dia melihat gergasi yang menyakiti orang, dia sangat kecewa dan memutuskan untuk membantu orang ramai. Dia memanggil semua peri yang memihak kepadanya.

Cara-cara telah dikaji,dan mereka mendapati cara bahawa senjata api gergasi dapat dihentikan jika kebakaran gunung dapat dipadamkan. Dengan perintah para peri Sultan, beribu-ribu salji dan ais yang dikumpulkan oleh para, dilemparkan kekolam api yang menggelegak di puncak gunung itu. Beberapa hari kemudian mereka mencapai matlamat mereka. Pra gergasi menyedari bahawa mereka tidak dapat mengatasi para peri, mereka berlari di bawah tanah dan bersembunyi. Peri-peri dan orang telah mula hidup bersama dalam persahabatan. Orang telah mula tinggal di rumah yang mereka gali di peribaca, sedangkan peri-peri tinggal di bilik-bilik di bahagian atas peribaca Anak lelaki Sultan yang tampan, Revan, jatuh cinta dengan anak perempuan dari peri-peri sultan Gül Peri yang cantik. Revan yang melihat Gül Peri didalam mimpinya jatuh cinta, Satu hari diselamatkan dari kematian. Dua orang muda memutuskan untuk berkahwin. Tetapi disatu sisi peri-peri, di satu sisi manusia menentang perkahwinan ini. Perang telah sampai ke ambang. Peri-peri sultan memutuskan untuk pergi daripada rantau ini.Mereka tidak mahu melawan orang-orang yang mereka sayangi. Peri-peri berkata, "menyamarlah sebagai merpati dan teruslah melindungi orang-orang yang tidak dapat bertarung dengan gergasi''. Gül Peri berpegang teguh pada perintah ayahnya dan menyamar sebagai merpati, tetapi dia tidak bisa pergi jauh dari orang yang dicintainya. Setiap hari dia menunggu ditingkap Revan sebagai merpati dan mula membiarkan kepalanya dibelai. Dia menangis terharu dikala kepalanya dibelai.

Satu lagi legenda mengenai tiga peribaca yang bersebelahan yang anda dapat melihat ke arah barat dari Ürgüp. Anak perempuan raja Cappadocia jatuh cinta kepada gembala. Sehingga Ayahnya yang marah menghantar tentera untuk membunuh gembala dan bapanya. Ketika Gadis muda, gembala dan bapa akan melarikan diri, ia memahami bahawa mereka akan ditangkap oleh tentera. Pada masa ini gadis muda itu menginginkan dari tuhan agar berubah menjadi batu ketika mati. Keinginan gadi muda yang tengah jatuh cinta ini terkabul dan berubah menjadi batu.

Batu-batu ini adalah tempat-tempat yang menarik pengunjung paling ramai di wilayah Urgup. Mengikut kepercayaan itu, jika cerun di belakang batu ini dijalankan 7 kali, mereka yang tidak memiliki keturunan, akan mendapatkan keturunan. Ini juga merupakan tempat kegemaran untuk penerbangan dengan belon, salah satu aktiviti kegemaran Cappadocia.



Berita Terkait